Duuh… Pasangan ini Pilih Cerai Hanya Gara-Gara Beda Pilihan Capres..!

Lintas Dewata
Sudah banyak cerita tentang beda pilihan calon presiden (capres) membuat banyak pertemanan buyar. Namun, di Surabaya perbedaan polihan soal capres membuat pasangan suami istri (pasutri) mengakhiri rumah tangga mereka.
Di lansir dari suarabmi.net, sebut saja namanya kasem, sebagai warga Nahdlatul Ulama (NU) fanatik mendukung duet capres dan calon wakil presiden (cawapres) yang sealiran dengannya. Karena itu pria 35 tahun tersebut akan memilih pasangan calon yang ada kiainya.
Lain halnya dengan Karin yang memilih pasangan calon lain. Meskipun suaminya sudah berkali-kali meyakinkan Karin soal pasangan capres-cawapres yang menurutnya terbaik, perempuan 32 tahun itu tetap pada pendiriannya.
Semula Kasem merasa optimistis bahwa Karin akan mengubah sikap politiknya. Kasem menyakini hal itu hanya masalah waktu.
Namun, belakangan sikap politik Karin justru makin berseberangan dengan suaminya. Karin juga kian terbuka mengumbar sikap politiknya sehingga Kasem sebagai kepala rumah tangga merasa geram.
“Aku kepala rumah tangga. Haruse kan istri ngikut opo omongane suami (hasurnya kan istri menuruti omongan suami, red),” kata Kasem di ruang tunggu Pengadilan Agama (PA) Kelas IA Surabaya akhir pekan lalu.
Kasem menuturkan, cekcok antara dirinya dengan Karin yang terpicu masalah politik bukan hanya sekali. Secara blak-blakan, Kasem yang mengaku nahdiyin menyebut istrinya dari Muhammadiyah.
Waktu awal-awal menikah sebenarnya tak ada persoalan dengan hal itu. Keduanya toh masih satu iman karena sama-sama muslim.
Namun, seiring waktu perbedaan antara keduanya dalam menilai tradisi dan praktik beragama makin terlihat jelas. Dari yang paling sederhana soal tradisi bancakan yang lazim di kalangan nahdiyin, hingga yang paling mencolok adalah perbedaan cara beribadah.
Bagi Kasem, selamatan bagi kerabat yang meninggal bukan hanya untuk mendoakan, namun juga sebagai ajang silaturahmi. Sayangnya, justru di acara keluarga seperti itulah gesekan antara Kasem dengan Karin makin terlihat.
Karin selalu menolak ketika Kasem mengajaknya menghadiri selamatan anggota keluarga yang meninggal. Walhasil hanya keluarga Kasem yang formasinya tak lengkap ketika ada selamatan.
 
“Sampek mbahku meninggal, dekne (Karin, red) yo mung nglayat. Dulur-dulur repot tahlilan bendino, ya gak diinceng blas (sampai mbahku meninggal, dia cuma melayat. Saudara-saudara repot tahlilan, ya dia ga muncul sama sekali, red),” tutur Kasem.
Perbedaan itu juga merembet pada urusan mendidik anak. Keduanya sama-sama saling bertahan pada mazhab masing-masing.
Puncaknya adalah perbedaan pilihan di Pilpres 2019. Karin dan Kasem seolah tak mencerna pesan dalam lagu Tak Harus Sama karya Pay yang dinyanyikan Ari Lasso.
Setelah enam tahun berumah tangga, Kasem memutuskan berpisah dari Karin “Aku iki imam, lho. Kudune bojo ya manut aku,” tegasnya lagi.(sb/is/jay/JPR)
Lintas Dewata

Tinggalkan Balasan